“Dah penat buat baik?”

Bismillahirrahmanirrahim….

Sudah seminggu tidak sempat bercerita bertanya khabar perkembangan diri pelatih. Kerja-kerja mengemaskini rekod terpaksa diberi tumpuan. Sudah menjadi kebiasaan pelatih-pelatih memang perlu dipantau hati, fikiran dan keperibadian mereka sekerap mungkin. Hari itu, jelas kelihatan hayunan langkah dan gerak badan yang semakin tidak bersemangat dan bertambahlah bijak membuat perangai yang boleh mencabar kesabaran warden dan pengurus. Kaedah yang biasa saya gunakan untuk mengetahui khabar pelatih-pelatih adalah dengan meminta mereka menulis rasa hati dan sebarang hal yang nak disampaikan pada saya. Ketika itu, masalah sepanjang seminggu mereka akan saya ketahui walaupun  tidak banyak. Ada yang mengadu kesalahan sahabat, ada yang memberitahu kesalahan sendiri, ada yang beri isyarat tanda rasa serba salah dan tidak kurang juga mengadu ketidakkekuatan diri melakukan perkara yang baik. Helaian kertas luahan hati mereka saya ambil dan saya simpan untuk diamati kemudian. Selesai mereka menulis giliran saya pula untuk bercakap. Saya akan berkongsi beberapa pengajaran yang boleh saya ceritakan pada mereka sepanjang tugasan saya diluar yang tidak melibatkan mereka. Mereka suka mendengar perkongsian pengalaman. Terpulanglah pada mereka untuk mengambil iktibar atas apa yang diceritakan.

Setelah berbincang dengan sahabat warden (umi) tentang masalah pelatih berdasarkan pemerhatian dan luahan rasa, dapat kami simpulkan yang mereka mula tidak bersemangat dan sindrom malas merajai diri. Rasa letih mula menjadi alasan utama untuk melakukan ibadat dan semua yang wajib dilakukan di RS. Saya mengambil keputusan untuk bercakap dengan mereka.

“Siapa dah rase penat nak buat baik?” soalan yang tidak perlu jawapannya pada ketika itu. Hanya pertanyaan yang perlu difikirkan dalam-dalam oleh pelatih itu sendiri. Semua pelatih tunduk. Tidak angkat muka. Tidak pasti apa yang mereka rasa dan fikirkan, tetapi selalunya jika mereka tunduk itu tanda mereka sudah rasa bersalah.

“Ingat, tiada siapa yang boleh tolong diri kita kalau kita sendiri tak mahu tolong diri sendiri’.

Bukan mudah untuk mereka lakukan perkara yang baik dengan istiqamah di RS. Suasana yang mereka biasa sebelum ini (di luar RS) sangat berbeza dengan kehidupannya di sini. Penuh dengan tertib, disiplin, penghayatan ehsan dan tindakan yang perlu didahulukan dengan berfikir. Perkara yang baru dan membosankan selagi mana mereka tidak dapat merasa nikmatnya. Tetapi itulah perkara yang perlu kita bantu mereka tanpa jemu. Menegur kesalahan yang sama dan masalah sikap yang sama. Kalau tidak hari ni mereka sedar mungkin esok, lusa, minggu depan, tahun depan atau sekalipun masa kita tiada lagi di dunia ini.

“Kalau korang semua penat nak buat baik, tapi kami di sini tak kan penat nak ajar korang buat baik”. Nada yang penuh dengan ketegasan tetapi terselit seribu kasih sayang di hati.

Hanya Allah yang mengetahui. Kata-kata ini selalu keluar dari mulut saya dan sahabat warden di RS apabila  mula melihat masalah mereka semakin serius.

Mantan warden RS penang
Noreen (Muha Anun)
(Perkongsian pengalaman ketika masih menjadi warden di RS penang.)

One response to this post.

  1. Betul. Yang paling utama ialah diri sendiri menlong diri sendiri. Diri sendiri kena kuat semangat dan bangun berdiri. Orang lain hanya boleh berkata… Sabar ya…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: