Sabarlah…

“Rimas mak tengok hang kat sini. Pi dok kat depan.”

Mungkin itu antara dialog yang kedengaran pada zaman sekarang apabila anak perempuan yang meningkat remaja mula menjengah dapur. Sebahagian ibu zaman moden lebih senang menguruskan dapur sendirian. Ya lah.. serba tak kena apabila anak-anak menolong di dapur, periuk belanga berselerak, pinggan mangkuk tidak disusun dengan betul, dapur akan bersepah. Jika ini terjadi banyak masa pula digunakan untuk mengemas semula dapur mengikut piawaian dan citarasa si ibu. Lebih baik dari awal dia sendiri yang lakukan.

Begitu juga dengan urusan kain baju. Jika diminta membasuh baju, anak-anak ini akan mencampakkan sebakul pakaian terus ke dalam mesin. Tidak dihirau tentang warna atau barang-barang kecil yang mungkin ada di dalam poket baju atau seluar. Bila selesai putaran mesin barulah disedari baju yang ‘pelik’ warnanya, wang kertas dan kadang-kadang telefon bimbit ayah terrtinggal dalam poketnya. Apabila tiba masa melipat kain pula, cara lipatan tidak sama dengan cara si ibu. Maka ibu akan mula berleter…

Itulah kerenah ibu dan anak zaman moden. Menjadi ibu bukanlah satu perkara yang mudah, terutama pada zaman yang penuh dengan teklonogi ini. Masing-masing mengejar masa. Banyak peralatan yang dibeli untuk menjimatkan masa, namun masa pula seolah-olah berlari pantas meninggalkan kita. Masa 24 jam itu seperti tidak mencukupi.

Jika kita boleh bersabar melayan kerenah anak-anak semasa mereka mula mengenal dunia, maka tingkatkanlah kesabaran itu ketika mereka mula mengenal erti hidup. Ajarlah anak-anak remaja untuk melakukan kerja-kerja rumah, baik yang lelaki atau perempuan. Pejamkan mata apabila melihat ketidaksempurnaan yang ada. Berkat latihan yang berterusan pasti ia akan menjadi sempurna juga.

Pastinya yang perempuan akan lebih banyak melakukan kerja-kerja ini secara amnya. Bagi yang lelaki pula, bantuan yang dihulurkan kepada isterinya kelak, apabila sudah berumahtangga, amatlah dihargai. Tabiat yang baik itu akan terus melekat pada dirinya.

Bukan semua orang akan hidup senang dan kesenangan itu bukanlah milik hakiki manusia. Saya melihat kisah seorang sahabat dengan penuh keinsafan. Suatu ketika dahulu dia hidup senang lenang. Ujian Allah datang dan dia pasrah. Terkeluar juga dari mulutnya di peringkat awal bahawa tidak pernah terlintas untuk berjualan kuih di tepi jalan untuk menampung hidup.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: